Art Summit Indonesia Akan Kunjungi 7 Kota!

Infokampus.news – Festival seni pertunjukan internasional, Art Summit Indonesia kembali hadir dalam waktu dekat. Kedelapan kalinya digelar, Art Summit Indonesia akan menggelar pagelaran seni akbar di Tanah Air, sekaligus menggelar serangkaian kegiatan mulai Agustus tahun ini.

Ditemui di Goethe-Institut Jakarta, ketua tim dewan kurator Yudi Ahmad Tajudin mengatakan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) sebagai penyelenggara utama meminta kerangka reposisi di penyelenggaraan kali ini.

“Mereka ingin melakukan reposisi terhadap Art Summit, karena dua penyelenggaraan terakhir tidak memenuhi harapan dan ukuran awalnya. Berangkat dari situ, kami merancang program,” katanya ketika berbincang dengan media.

Event Besar Tahunan

Art Summit Indonesia yang fokus terhadap seni pertunjukan musik, tari, dan teater ini awalnya digelar sebagai event tiga tahunan. Ketika Yudi ditawari sebagai dewan kurator bersama dengan Helly Minarti, Nyak Ina Raseuki, Nungki Kusumastuti, dan Otto Sidharta, maka dia bersama tim Art Summit harus membaca ulang peta seni pertunjukan yang sudah ada maupun yang akan berlangsung.

“Membaca kembali peta pertunjukan dunia dan merancang lagi peta seni pertunjukan di Indonesia. Dengan kerangka itu kami me-reposisi dan menyusun dua program yang berkesinambungan,” jelas Yudi.

Beberapa program yang dimaksud tersebut akan dibuka pada 15 Agustus dan dinamakan ‘International Workshop Festival of Performing Arts’, dari bulan ini sampai November. Ada tujuh kota yang bakal disambangi Art Summit Indonesia dengan berbagai kegiatan festival workshop serta ceramah publik seni pertunjukan yang membahas isu-isu penting.

Tour 7 kota di Indonesia

Ke-7 kota tersebut yakni Jakarta, Yogyakarta, Bandung, Padang, Padang Panjang, Bali, dan Makassar. Di sesi workshop dan ceramah publik akan tampil pakar dan pelaku seni pertunjukan dunia. Di antaranya adalah Peter Eckersall (Amerika Serikat), Toshiki Okada seorang penulis naskah dan sutradara muda terdepan Jepang saat ini, Professor Michio Arimitsu (Jepang), Takao Kawaguchi (Jepang), Jonas Baes seorang komponis Filipina yang telah lama menggunakan dan menjelajahi sumber penciptaan musik dari alat musik tradisi (indigenous). Serta dan alat-alat musik yang berasal dari lingkungan sekitar.

Selain itu, nama penggagas Art Summit Indonesia Prof. Dr. Edi Sedyawati juga hadir, Dr. FX. Widaryanto, performance artist Melati Suryodarmo, Ugoran Prasad (Indonesia). Adapun pertunjukan yang akan digelar pada sesi tahun 2016 adalah karya Taka Kawaguchi (Jepang), Joned Suryatmoko (Indonesia) dan kolaborasi antara beberapa seniman Indonesia dengan Jonas Baes (Filipina). Selain itu, juga koreografer dan penari muda Sri Lanka, Venuri Perera akan melakukan residensi selama di Bali dan Yogyakarta untuk menciptakan karya kolaborasi yang akan dipresentasikan pada sesi 2017.

Nantinya, puncak Art Summit Indonesia akan berlangsung pada 2017 dan menampilkan karya-karya seniman utama mancanegara. (ir)

 

Sumber : DetikHot

ADV-728_x_90

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Penghafal Al-Qur’an Bebas Biaya Kuliah di Kampus ini!

Kabar gembira bagi para pengahafal Alqur'an atau hafidz Qur'an di Indonesia. Universitas Islam Negeri (UIN) Alauddin Makassar

Close