Ini Dia Strategi Terbitkan Publikasi Ilmiah!

Infokampus.newsHalo Sobat Fokus kali ini infokampus.news akan membahas strategi terbitkan publikasi ilmiah! Menulis dan menerbitkan publikasi bukanlah hal yang mudah. Banyak cara yang bisa Sobat lakukan salah satunya memperbanyak bacaan publikasi orang lain setelah itu, latihan menulis sebanyak-banyaknya.

Pasalnya, untuk menerbitkan publikasi akademis tidak semudah mengerjakan tugas dari dosen. Terlebih jika itu publikasi riset. Nah, berikut ini sejumlah strategi tebitkan publikasi ilmiah. Apa saja? Berikut paparannya seperti dinukil dari Times Higher Education!

Tulislah dengan jelas

Berbeda dengan sekadar menulis status di Facebook, dalam menulis publikasi kamu diharuskan untuk mengubah hal yang rumit menjadi sederhana dibaca. Misalnya jika itu terkait riset, biologi, dan semacamnya. Menurut Douglas Kell, Profesor riset sains di Universitas of Manchester, kejelasan dalam menulis sangat diperlukan untuk menulis publikasi akademis. Kamu juga bisa menggunakan infografis untuk memudahkan pembaca.

Teliti saat penyuntingan

Jika kamu ragu dengan kemampuanmu menyunting naskah publikasimu, jangan ragu untuk menyewa seorang editor untuk menyempurnakan naskahmu. Bagaimana pun, kamu membutuhkan mata dan intuisi orang lain dalam menghasilkan publikasi yang baik. Sebelum meminta seorang editor menyunting naskahmu, sebaiknya kamu pastikan jika kamu bekerja sama dengan editor hebat atau paling tidak, tak memiliki catatan buruk.

Fokus

Fokuslah pada objek tulisanmu. Tidak perlu mengisahkan terlalu detil bagaimana kamu menulis publikasi itu hingga akhirnya berhasil terbit. Sebab menurut Profesor Fisika Queen Mary University of London, David Berman, hal itu akan membuang-buang waktu penulis dan pembaca.

Minta bantuan orang lain

Sebelum masuk ke tangan editor saat proses, kamu membutuhkan seseorang yang sedia untuk mengulas naskahmu secara detil. Mintalah bantuan orang lain untuk membaca dan mengoreksi naskahmu di luar dari pekerjaan editor. Sebab, bila naskah itu baik menurutmu, belum tentu di mata orang lain.

Darren Linvill, asisten profesor di Clemson University Carolina mengatakan, sebelum mengajukan publikasi, sebaiknya latihan mengatasi kritik dari para pengulas tadi dan dengarkanlah pendapat mereka.

Tanamkan pola pikir menulis untuk khalayak

Sebelum memulai menulis, sebaiknya kamu tanamkan pola pikir bahwa kamu menulis tak hanya untuk diri sendiri tetapi juga khalayak luas. Menurut profesor gender dan budaya di University of Sydney, Ruth Barcan, hal ini akan menghindari tulisanmu dari kesan sok, tumpul, dan terkunci dalam asumsi sendiri.

Demikian strategi terbitkan publikasi ilmiah. Terus kunjungi infokampus.news untuk mendapatkan berita terupdate seputar dunia kampus lainnya. Selamat mencoba!(fam)

 

Sumber: Times Higher Education

Berita Terkait

ADV-728_x_90

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

5 Jurusan Kuliah yang Tidak Disangka Ternyata Ada Lho!

Halo Sobat Fokus kali ini infikampus.news akan membahas 5 jurusan kuliah unik yang tidak disangka ada di seluruh dunia!

Close