Kukuhkan Posisi, UB Raih Ranking 5 Versi THE Impact Ranking 2020

INFOKAMPUS.NEWS – Universitas Brawijaya (UB) semakin mengukuhkan posisinya sebagai Universitas unggulan dengan menempati ranking lima tingkat nasional dan posisi 201-300 dunia versi The Higher Education (THE) Impact Ranking 2020.

Rektor UB, Prof. Dr. Ir. Nuhfil Hanani A.R., M.S., mengaku bangga terhadap pencapaian yang diraih oleh UB kali ini. “Prestasi ini sangat membanggakan UB di tengah situasi pandemi COVID-19 yang belum mereda. Ini sebagai modal UB untuk memasuki PTN BH yang diperkirakan ijinnya keluar tahun ini,“ kata Nuhfil.

“Hal ini merupakan prestasi luar biasa. Sebelumnya UB tidak pernah  masuk ke peringkat THE Impact Ranking. Dan yang lebih mengejutkan lagi THE Impact Ranking kategori Zero Hunger UB masuk ke peringkat ke-34,” katanya.

Sebelumnya, untuk versi THE World Ranking, UB menduduki peringkat ke-4 nasional dan 1001+ untuk dunia. Sedangkan pada subjek agriculture dan forestry versi QS World, UB berada di posisi 300 besar dunia atau 301-
350 dunia.

Nuhfil mengatakan kedepan untuk meningkatkan peringkat internasional, UB akan menggenjot jumlah publikasi melalui program fast track bagi pasca sarjana.

“Mulai tahun ini kita akan mulai genjot fast track program pasca sarjana. Asumsi kita sebuah universitas sitasi akan bagus kalau jumlah mnahasiswa pasca sarjana bannyak,” katanya.

Baca Juga :  Tidak Bermimpi, Prof. I Made Martana Berhasil Menjadi Profesor ITN

 

Ketua Pemeringkatan Internasional UB, Prof. Dr. Ing. Setyawan Purnomo Sakti, M.Eng mengungkapkan bahwa THE Impact Ranking ini menilai perguruan tinggi berdasarkan kontribusinya dalam Sustainable Development Goals (SDGs) yang harus dicapai pada tahun 2030 dan ada 17 kriteria
penilaian.

Aspek penilaian pada THE Impact Ranking, antara lain No Poverty, Zero Hunger, Life on Land, dan Sustainable Cities and Communities. Dalam kategori penilaian tersebut, ranking tertinggi UB ada pada posisi
Zero Hunger dan Life on Land.

“THE Impact Ranking ini melihat pada bagaimana peran sebuah perguruan tinggi pada negara dan masyarakatnya. Peran perguruan tinggi tersebut bisa dilihat pada aspek publikasi, inovasi, aksi kegiatan hingga bagaimana hal tersebut memberi dampak ke masyarakat, “kata Prof.  Setyawan.

Dia menambahkan bahwa THE Impact Ranking merupakan hal baru dalam dunia pemeringkatan internasional.

THE Impact Ranking baru dua tahun kemarin di keluarkan. Jauh-jauh sebelumnya belum ada. Hal ini menjadi menarik karena THE Impact Ranking memberikan kesempatan sebuah universitas yang mempunyai peran bagus di masyarakat bisa memiliki reputasi yang juga baik.

Baca Juga :  KKN Secara Daring, Mahasiswa UGM Beri Edukasi Covid-19

“Kalau kita melihat dari aspek pemeringkatan konvensional, seperti THE World Ranking dan QS, mereka hanya melihat dari output risetnya dan mayoritas yang mendominasi adalah universitas-univertsitas besar,
“katanya menambahkan.

Dalam sesi pengumuman hasil perankingan “THE Impact Ranking” berbagai prestasi dan kontribusi UB dalam issue SDG menempatkan UB pada posisi TOP 50 dunia untuk 2 kategori dan TOP 100 dunia untuk 1 kategori, yaitu Peringkat 34 dunia untuk Zero Hunger, yaitu upaya mengurangi/mengakhiri kelaparan, mencapai ketahanan pangan dan nutrisi serta upaya dalam mendukung pertanian berkelanjutan.

Peran UB dalam mendukung pogram SDGs dalam hal ketahanan pangan dan pertanian berkelanjutan di Indonesia, antara lain dengan merumuskan strategi dan rekomendasi pemantapan pembangunan ketahanan pangan dan gizi masyarakat di tingkat daerah dan nasional.

Peringkat 48 dunia untuk Life on Land, yaitu melindungi, memulihkan dan  mendukung penggunaan yang berkelanjutan terhadap ekosistem daratan, mengelola hutan secara berkelanjutan, memerangi desertifikasi
(penggurunan), dan menghambat degradasi tanah dan mengembalikannya pada keadaan yang baik, serta upaya dalam menjaga (menghambat hilangnya) keanekaragaman hayati.

Baca Juga :  UB Gandeng Kodim 0833, Polres Malang Kota, dan MBLC Gelar TOT

UB juga dipercaya Kementerian Kehutanan untuk mengelola hutan secara berkelanjutan seluas 544 hektar. UB selama ini turut andil melestarikan hutan sebagai lahan konservasi, menahan erosi dan laboratorium mahasiswa.

Peringkat 73 dunia untuk No Poverty, yaitu mengakhiri kemiskinan di  manapun dan dalam semua bentuk. Sedangkan untuk dua kategori berikut ini, UB menduduki peringkat TOP 101-200 dunia yaitu Sustainable Cities and Communities dan Peace, Justice and Strong Institutions

Sustainable Cities yaitu membangun kota dan pemukiman inklusif, aman, tahan lama dan berkelanjutan. Peace, Justice and Strong Institutions yaitu mendukung masyarakat yang damai dan inklusif untuk pembangunan berkelanjutan, menyediakan akses terhadap keadilan bagi semua dan membangun institusi-institusi yang efektif, akuntabel dan inklusif di semua level.

Pada kategori Reduced Inequalities yaitu mengurangi ketimpangan di dalam dan antar negara, UB meraih peringkat 201-300 dunia. Sedangkan terkait Good Health and Wellbeing, dan Partnership for the  Goals, UB menduduki peringkat 301-400 dunia.

Dalam hal Gender Equality, UB menduduki peringkat 401+ yaitu terkait pencapaian kesetaraan gender, pemberdayaan perempuan dan anak. (Hum/Rfl)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *