Pertama Kali di Indonesia, UI Gagas Konferensi Internasional Pendidikan Tinggi Vokasi

Infokampus.news, Depok – Untuk pertama kalinya di Indonesia, Program Pendidikan Vokasi Universitas Indonesia (UI) menggagas sebuah pertemuan ilmiah bagi Pendidikan Tinggi Vokasi untuk meningkatkan dan menggali potensi riset terapan. Kegiatan bertajuk “The 1st International Conference of Vocational Higher Education (ICVHE)” ini digelar pada Selasa (8/11) di Auditorium Vokasi UI kampus Depok. Wakil Rektor Bidang Riset dan Inovasi UI Prof. Dr. rer. nat Rosari Saleh yang didampingi oleh Direktur Program Vokasi UI Prof. Dr. Ir. Sigit Pranowo Hadiwardoyo, DEA membuka forum ilmiah yang diikuti oleh 92 pemakalah riset terapan dari dalam dan luar negeri.

Sebagai keynote speaker dalam ICVHE, Dekan Humanities & Applied Science, National Yunlin University of Science Technology – Mingchang Wu, memaparkan keunggulan program pendidikan vokasi di Taiwan ada pada : Program dan Sistem yang komprehensif ; Program yang adaptif dan memiliki banyak pilihan ; Kerja sama antara industri dan akademik ; Output/keluaran yang terukur dan langsung dapat diaplikasikan serta Memiliki banyak penghargaan di luar negeri. Menurutnya, “Terdapat tiga kunci pembangunan pendidikan vokasi di Taiwan, yaitu dukungan pemerintah, sistem edukasi yang terstandar dan sesuai dengan kebutuhan industri, serta jurusan yang lebih menekankan kepada iptek dan teknologi. Sistem edukasi kami, siswa sudah diajak untuk berpikir tentang rencana hidup mereka di tingkat SMP, sehingga tingkat pendaftaran sekolah vokasi di Taiwan cukup tinggi, karena anak-anak muda paham minat dan tujuan hidup mereka” ujar Wu. Lebih lanjut, Wu menambahkan, Pemerintah juga memberikan dukungan dalam bentuk pendanaan, evaluasi kurikulum setiap 4 tahun sekali, pengembangan inkubasi bisnis, pusat-pusat vokasi regional, serta para pengajar yang mumpuni.”

Pendidikan Tinggi Vokasi

Senada dengan Wu, Direktur Program Vokasi UI Prof. Sigit menyampaikan, “Pendidikan vokasi sangat penting untuk terus dikembangkan karena mampu menjawab langsung persoalan bangsa akan kebutuhan tenaga kerja siap pakai yang berkualitas. Diharapkan kegiatan ilmiah ini dapat menjadi salah satu upaya revitalisasi dan penguatan mutu pendidikan vokasi di seluruh Indonesia guna menunjang program pemerintah dan peningkatan efisiensi dunia usaha dan/atau dunia industri.”

Konferensi internasional yang bertema “Innovation on Vocational Higher Education” ini mempresentasikan 92 makalah ilmiah yang sebelumnya telah melalui mekanisme seleksi abstrak dari 148 abtsrak makalah yang masuk. Makalah ilmiah peserta terbagi dalam 8 bidang cakupan, yaitu travel & tourism, general paper, multidisciplinary studies, engineering & technology studies, communication & media studies, social science & humanities, health & medicine studies, dan business, management, & accounting.

Baca Juga :

Program Pendidikan Vokasi UI merupakan pendidikan tinggi kejuruan diploma (D3 dan D4) dimana lulusannya diarahkan untuk menguasai kemampuan dalam bidang kerja tertentu sebagai tenaga kerja di industri, lembaga pemerintahan/swasta atau berwiraswasta. Program Pendidikan ini bertujuan menyiapkan peserta didik menjadi tenaga profesional pada bidang keahliannya. Terdapat 3 bidang/rumpun keahlian yaitu rumpun Kesehatan ; rumpun Pariwisata, Bisnis dan Perkantoran; rumpun Sain dan Teknologi. Saat ini terdapat 11 program studi, dan terus dikembangkan program studi lain untuk mengisi kebutuhan keterampilan-keterampilan khusus di industri dan pemerintahan. Program studi baru hanya dikembangkan untuk mengisi tenaga terampil pada bidang-bidang tertentu maupun lintas bidang studi sehingga lulusannya akan memiliki jalur karier yang spesifik dan hanya dapat diisi oleh para lulusan program vokasi. (cska)

ADV-728_x_90

cska

Admin Super INFOKAMPUSNEWS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

RADIOACTIVE 2016 with TEH PUCUK HARUM – “Unleash The Spirit of Youth”

Infokampus.news, Tangerang - Radioactive 2016 “Unleash The Spirit of Youth” merupakan acara tahunan ketiga yang diselenggarakan oleh UMN Radio yang

Close